Geger Kobra Pemangsa Mayat di Kuburan

Warga Bujur Barat, Kecamatan Batumarmar digegerkan dengan temuan ular Kobra dengan panjang 4 meter dan diameter 40 centimeter dari lubang kuburan yang ambruk. Warga meyakini hilangnya sejumlah mayat dari makam karena dimangsa ular ini.

Ular berukuran besar ini berhasil ditangkap warga di pemakaman umum desa setempat saat ular tersebut sedang keluar dari lubang sebuah kuburan yang ambruk.

“Ular ini sebenarnya jinak, namun ketika melihat orang yang berpakaian putih langsung membuka mulutnya seperti hendak memangsa orang itu,” kata Kepala Desa Bujur Barat, Rajaie, Jumat (12/3/2010).

Ia menyatakan, ular cobra berukuran besar itu diyakini sebagai pemangsa mayat, karena di pemakaman umum Desa Bujur Barat banyak makam yang ambruk dan tidak diketahui mayatnya.

Salah satu indikasi bahwa yang memangsa mayat yang hilang di dalam kuburan adalah ular tersebut karena setiap melihat orang berpakaian putih, ular Kobra ini berubah agresif dan langsung membuka mulutnya.

“Mayat di kuburan itu, kan dibungkus kain putih. Makanya begitu melihat orang berpakaian putih langsung membuka mulut, mungkin dikira mayat juga,” ucapnya.

Berbeda dengan ular cobra pada umumnya, ular cobra yang ditangkap warga Desa Bujur Barat itu semuanya berwarna hitam.

Sebagian warga memahami secara mitos keberadaan ular pemangsa mayat tersebut. Pasalnya, sejak ular sepanjang 4 meter dengan diameter 40 cm itu menampakkan diri, di Desa Bujur Barat tidak pernah turun hujan.

“Semula saya ingin menyerahkan ular itu ke Dinas Peternakan supaya `dimuseumkan` di kebun binatang. Namun warga melarang dengan alasan bermimpi bahwa selama ular tersebut tidak dilepas Desa Bujur Barat tidak akan turun hujan,” terang Rajaie.

Selama ular pemangka mayat itu ditangkap warga, menurut Rajaie di desanya memang tidak pernah turun hujan, meski di desa tetangganya, seperti Desa Bujur Tengah dan Desa Bujur Timur hampir tiap hari turun hujan.

“Begitu ular itu dilepas pada pagi harinya dua hari lalu, siang hari di desa kami langsung turun hujan,” tutur Rajaie sambil mengelengkan kepala.

Ketua Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK) Batumarmar 1999-2004 ini lebih lanjut menjelaskan, sebagian warga yang familinya dikubur di pemakaman umum Desa Bujur Barat tempat ular itu ditangkap dan kemudian dilepas kembali masih mengaku resah, takut dimangsa ular raksasa tersebut.

“Sampai saat ini kami masih bingung tentang keberadaan ular itu. Disatu sisi harus menuruti keinginan warga yang memahami secara mitos, namun disisi lain juga harus memperhatikan jenazah orangtua warga yang dimakamkan di pemakaman itu,” tuturnya.

Desa Bujur Barat berada di bagian utara Kabupaten Pamekasan, berjarak sekitar 50 kilometer dari kota berpenduduk sekitar 800 ribu lebih tersebut.

Lokasi desa ini masuk kategori desa terpencil dan bersebelahan dengan desa Bujur Tengah, tempat peristiwa carok massal pada tahun 2002 lalu.(Ant/osi/hs)

Sumber: Zona Berita, Jumat, 12 Maret 2010

Label: , , ,

1 Komentar:

Pada 13 Juli 2016 10.06 , Blogger xjd7410@gmail.com mengatakan...

gucci outlet
michael kors outlet clearance
ray ban sunglasses
tory burch outlet online
toms outlet
toms wedges
oakley outlet
toms wedges
gucci outlet online
christian louboutin sale
adidas superstar trainers
giuseppe zanotti
beats by dr dre
lebron 12
ray ban sunglasses outlet
michael kors outlet
timberlands
coach outlet
kate spade handbags
adidas factory outlet
nike trainers women
nike free run
longchamp outlet
cheap jordans
air jordan shoes
chenyingying2016713

 

Posting Komentar

Berlangganan Posting Komentar [Atom]

Link ke posting ini:

Buat sebuah Link

<< Beranda