Perseba Bangkalan Kampiun

Perseba Bangkalan menahbiskan diri sebagai kampiun Liga Remaja Nasional U-18. Dalam laga final di Gelora Delta Sidoarjo kemarin sore (22/12), mereka mengalahkan tim sesama Jatim Persema Malang dengan skor 2-1 (1-0). Dengan kemenangan tersebut, Jawa Timur menunjukkan dominasinya di pentas Liga Remaja nasional sejak 2006.

Selain itu, kemenangan Perseba tersebut kian memantapkan pembinaan kelompok umur di Jatim di kompetisi nasional. Sebelumnya, tim U-15 Jatim juga menjuarai kompetisi nasional Piala Medco.

Pada pertandingan final kemarin, Perseba dan Persema tampil ngotot sejak menit pertama. Baru lima menit pertandingan berjalan, pemain Persema Leo Andi Ardiles sudah mengancam gawang Perseba lewat tendangan kerasnya dari luar kotak penalti. Beruntung penjaga gawang Perseba Renantha berhasil menyergap bola.

Tak mau kalah, Rafsanjani dkk juga beberapa kali mengancam gawang Persema yang dikawal Abdus Syukur.

Serangan cepat melalui sayap yang dibangun tim kebanggaan kota Bangkalan itu akhirnya membuahkan gol pada menit ke-20. Umpan terarah M.Arsyad dari sisi kiri pertahanan Persema disambar dengan cepat oleh Imam Baihaqi. Sontekan keras kaki kanannya membuat Perseba unggul 1-0. Gol tersebut ternyata membuat mental Persema jatuh. Hingga babak pertama berakhir, Persema tak sekalipun lagi mengancam lini pertahanan Laskar Suramadu Muda. Serangan Leo Andi Ardiles dkk selalu kandas di lini tengah Perseba.

Di babak kedua, Perseba makin gencar melakukan serangan. Pada menit ke-48, Kiki -sapaan Imam Baihaqi- membuat Kacongmania -julukan suporter Perseba- berteriak kegirangan. Lewat tendangan bebas yang cantik, Kiki berhasil mencetak gol kedua.

Setelah unggul dua gol, Perseba makin meningkatkan serangan. Persema hanya mampu bertahan sambil sesekali melakukan serangan balik. Gol hiburan bagi Persema lahir pada menit ke-88 oleh Muhammad Kholil. Gol ini tercipta kala pemain Perseba terlalu asyik menyerang hingga melupakan pertahanan mereka.

Para pemain Perseba berlari kegirangan ke pinggir lapangan saat peluit tanda berakhirnya pertandingan ditiup wasit Kelik Purwanto. Mereka berebut memeluk pelatih Avip Subarkah dan manajer Ram Halili. "Luar biasa. Kerja keras anak-anak selama satu tahun kemarin terbayar lunas," ungkap Avip Subarkah.

Mantan stopper Assyabaab Salim Grup Surabaya itu menginstruksi anak didiknya untuk melakukan pressing ketat dan permainan cepat. "Saya tahu Persema kelelahan setelah mengalahkan Bandung (Persib) lewat adu penalti semalam (21/12)," paparnya.

Manajer Perseba Ram Halili menyatakan gelar juara ini dipersembahkan untuk seluruh warga Bangkalan.

Pelatih Persema Edy Sutrisno secara sportif mengakui kekalahan timnya. "Anak-anak Bangkalan menampilkan permainan yang luar biasa," ungkapnya tulus.

Manajer Persema Titis Shinta Dewi pun mengacungkan jempol untuk semangat ditunjukkan para pemain Malang. "Meski lelah dan masa istirahat kurang, anak-anak mampu memberikan perlawanan," kata dosen Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Malang tersebut.

Ketua Komite Kompetisi PSSI H Soebardi merasa berbangga dengan kemenangan Perseba Bangkalan. "Ini menandakan bahwa pusat persepakbolaan Indonesia bukan hanya di Jakarta, Surabaya, Malang. Jadi, mulai saat ini Bangkalan harus dicatat sebagai salah satu daerah berpotensi," ujar pria asal Jogja itu. (dra/ko)

Sumber: Jawa Pos, Rabu, 23 Desember 2009

Label: , , ,

1 Komentar:

Pada 18 Mei 2011 17.14 , Blogger Mamad Taufik mengatakan...

kunjungi balik dan follow blog ane ya bro....
http://republikmadura.blogspot.com/

 

Poskan Komentar

Berlangganan Poskan Komentar [Atom]

Link ke posting ini:

Buat sebuah Link

<< Beranda